EDYMART KEDAI ONLINE

Tuesday, October 04, 2011

Antara Purdah Dan Aurat Yang Terbuka



OLEH: AHMAD KHAIRUL IKHWAN ABDULLAH JR
 


Hukum memakai purdah kepada muslimah tidak wajib dalam Islam, namun walau pun tidak wajib  pemakaian ini merupakan sebahagian daripada syariat dan syiar agama Islam. Mereka yang memakai purdah semestinya beragama Islam dan solehah mana kala mereka yang membuka aurat sudah pasti tidak beragama Islam dan bukan wanita solehah. Inilah dua perbezaan yang membezakan antara mereka yang beriman dan mereka yang kufur kepada Islam. Mungkin ramai yang tidak bersetuju dengan pendapat ini, akan tetapi saya ingin jelaskan ini merupakan satu pendapat peribadi penulis.
 
Ujian dan cabaran kepada mereka yang memakai purah ini amat besar terutama mereka yang berkerja di dalam bidang perkhidmatan awam dan tertakluk kepada peraturannya. Terdapat wanita-wanita Islam yang telah dibuang kerja dari perkhidmatan kerajaan, pelajar-pelajar universiti dan maktab yang dibuang universiti kerana memakai purdah. Mereka yang cuba memelihara maruah dan harga diri terpaksa menerima hukuman daripada peraturan manusia yang zalim dan bercanggah dengan dasar-dasar Islam. Firman Allah SWT:

Wahai Nabi katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang-orang mukmin: Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya keseluruh tubuh mereka. yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk di kenal karena itu mereka tidak di ganggu.Dan Allah adalah maha pengampun dan penyayang. -Al Ahzab.59

Kalau kita menyorot kembali kepada sejarah perjuangan memakai purdah di negara kita, ianya bermula pada sekitar penghujung tahun 70-an dan awal 80-an yang dipelopori oleh gerakan dakwah Jemaah Dakwah Darul Arqam yang di pimpin oleh Allahyarham Ustaz Ashaari Muhammad. Walaupun wujudnya gerakaan dakwah lain seperti ABIM, PAS dan Tabligh akan tetapi peranan dan sumbangan yang di bawa oleh Darul Arqam lebih terkehadapan berbanding jemaah lain dan tidak sepatutnya di nafikan oleh sesiapa pun. Walaupun pada akhirnya Arqam di haramkan kerana di katakan menyalahi ajaran Islam, sumbangan dan peranan yang diberikan oleh jemaah tersebut tidak boleh dilupakan. Benar tetap benar dan salah tetap salah. 
 
 
Pada zaman perjuangan awal Arqam di dalam mempromosikan pakaian Islam banyak ujian dan rintangan yang di lalui. Di ceritakan pada waktu itu pemakaian kopiah hanya di dalam masjid dan surau. Mereka yang memakai purdah di labelkan sebagai "Hantu Kum-kum", mereka yang berserban dan berjubah di lemparkan pelbagai tuduhan. Akan tetapi semua tuduhan tersebut tidak sedikit pun melemahkan semangat dan keyakinan mereka kepada purdah, serban dan jubah. Dan akhirnya sebenarnya Arqam lah yang mengantarbangsakan pakaian tersebut. Pada tahun awal 90-an kita melihat bagaimana mereka yang berjubah serban dan berpurdah mengelilingi dunia untuk berdakwah. Siapa kata mereka yang berpurdah dan berjubah serban adalah kolot? hanya mereka yang membuat tuduhan seperti ini yang kolot. 
 
Di dalam sejarah negara kita yang melibatkan hukuman terhadap mereka yang berpurdah yang paling popular ialah kes Halimatusaadiah Kamaruddin. Beliau yang  bertugas sebagai Kerani Umum di Pejabat Penasihat Undang-Undang Perak ketika itu. Pada 6 August 1986, Halimatusaadiah telah dibuang dari jawatan kerani umum kerana beliau memakai purdah.

Halimatusaadiah kemudiannya telah menyaman Jabatan Perkhidmatan Awam. Beliau yang telah diwakili oleh peguam Karpal Singh. Agak pelik kerana yang membela Halimatusadiah ialah seorang peguam yang tidak beragama Islam dan tidak memahami apa itu Islam. Pada hari ini kita melihat bagaimana peguam tersebut antara pemimpin bukan Islam yang tidak bersetuju dengan perlaksanaan hukum Hudud yang diperjuangkan oleh PAS. Seharusnya kes tersebut di wakili oleh peguam yang beragama Islam. 
 
Daripada kes tersebut jelas menyatakan wanita Islam yang memakai purdah hak mereka dinafikan dan diletakkan di tempat yang lebih rendah berbanding wanita yang mendedahkan aurat. Di dalam sejarah negara kita belum ada pegawai kerajaan yang dipecat kerana memakai pakaian yang seksi dan mendedahkan aurat. Sedangkan perbuatan mendedahkan aurat merupakan satu perbuatan yang bertentangan dengan Islam dan merupakan satu perbuatan yang dimurkai oleh Allah SWT. 

Melihat kembali kepada sikap masyarakat di dalam perkara ini, seolahnya wujud satu bentuk hukuman yang pemakaian purdah adalah haram dan mereka yang mendedahkan aurat adalah halal. Dengan kata yang lain mereka mengharamkan apa yang dihalalkan oleh Allah SWT dan menghalalkan apa yang diharamkan oleh Allah SWT. Firman Allah SWT:

Dan katakanlah kepada wanita-wanita yang beriman:Hendaklah mereka menahan pandangannya,dan memelihara kemaluannya,dan jangan menampakkan perhiasannya, kecuali yang biasa nampak padanya, dan hendaklan mereka menutupkan kain kudung di dadanya..- An Nuur. 31

Apabila umat Islam sendiri memberikan pandangan buruk kepada mereka yang memakai purdah, maka orang yang bukan Islam pasti akan memberikan tanggapan buruk kerana mereka terpengaruh dengan sikap jahil umat Islam sendiri. 

10:56 AM by Ustaz Hashim Almaranji · 0

Wednesday, September 21, 2011

TIPS IMAM SYAFIE 4 PERKARA UNTUK SIHAT


TIPS IMAM SYAFIE 4 PERKARA UNTUK SIHAT

Empat perkara menguatkan badan..
1. makan daging
2. memakai haruman
3. kerap mandi
4. berpakaian dari kapas

Empat perkara melemahkan badan..
1. banyak berkelamin (bersetubuh)
2. selalu cemas
3. banyak minum air ketika makan
4. banyak makan bahan yang masam

Empat perkara menajamkan mata..
1. duduk mengadap kiblat
2. bercelak sebelum tidur
3. memandang yang hijau
4. berpakaian bersih

Empat perkara merosakkan mata..
1. memandang najis
2. melihat orang dibunuh
3. melihat kemaluan
4. membelakangi kiblat

Empat perkara menajamkan fikiran..
1. tidak banyak berbual kosong
2. rajin bersugi (gosok gigi)
3. bercakap dengan orang soleh
4. bergaul dengan para ulama

3:30 PM by Ustaz Hashim Almaranji · 0

Wikileaks: SPR pernah keluarkan 60,000 IC palsu



Wikileaks: SPR pernah keluarkan 60,000 IC palsu

Kabel diplomatik Amerika Syarikat yang bocor mendedahkan, bekas pengerusi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) Tan Sri Abdul Rashid Abdul Rahman mengakui pernah mengeluarkan lebih 60,000 kad pengenalan palsu kepada pekerja asing di Sabah sekitar 90-an, atas arahan Umno.

abdul rashid abdul rahman
Kabel yang dimuat naik di portalWikileaks memetik bekas ketua NGO pemantau pilihan raya Mafrel Malek Husin sebagai mendakwa Rashid (kiri) mengakui perkara itu dalam pertemuan peribadi di rumahnya pada 25 Oktober, 2006.

Dalam kabel yang ditandakan sulit itu, Malek dilaporkan memberitahu pegawai Kedutaan Amerika Syarikat di Kuala Lumpur bahawa Rashid mengesahkan Umno melancarkan kempen 'kotor' sekitar 90-an untuk merampas Sabah - yang dikuasai PBS, ketika itu pembangkang, pada 1994.


"Sepanjang dekad berkenaan, Umno memberikan kewarganegaraan dan kad pengenalan Malaysia kepada lebih 600,000 pekerja pendatang asing (kebanyakan beragama Islam dari Indonesia dan Mindanao di Filipina) di Sabah, sebagai pertukaran untuk undi mereka pada pilihan raya negeri.


"Menurut Husin, Rashid 'mengakui secara peribadi mengeluarkan lebih daripada 60,000 kad pengenalan palsu di Sabah' bagi membantu Umno menguasai politik di sana," kabel itu dipetik.


sabah illegal immigrantKewarganegaraan 'segera' dan hak mengundi untuk pendatang tanpa izin telah lama menjadi isu di Sabah, dengan pemimpin tempatan, sama ada dalam atau luar BN berulang kali menuntut penyelesaian daripada kerajaan persekutuan.


Bagaimanapun, tidak apa yang dilakukan berhubung tuntutan berkenaan.


mahathir pc 260608 05Keadaan didakwa semakin parah pada tahun 1990-an, dengan kesalahan diletakkan di bahu perdana menteri ketika itu Tun Dr Mahathir Mohamad kerana didakwa melancarkan apa yang dikenali sebagai 'Projek IC'. 


Ia operasi haram yang didakwa membabitkan Jabatan Pendaftaran Negara, agensi kerajaan berkaitan dan ejennya dengan tujuan meningkatkan undi Umno dan BN.


Pada pilihan raya negeri 1994, PBS - yang menguasai Sabah sebagai negeri pembangkang sejak tahun 1985 - mendapati majoritinya di Dewan Undangan Negeri (DUN) merosot mendadak.


Walaupun PBS akhirnya tumbang rentetan beberapa pembelotan kepada BN, ramai menyalahkan 'Projek IC' sebagai punca kejayaan BN menerajui Sabah semula.

8:37 AM by Ustaz Hashim Almaranji · 0

Tuesday, September 06, 2011

Watak2 Qarun dalam politik Malaysia



Al Quran adalah sumber petunjuk bagi umat manusia. Petunjuk-petunjuk Ilahi itu disampaikan dengan pelbagai cara. Sebahagiannya berbentuk perintah dan larangan, teguran dan amaran, tetapi tidak sedikit yang disampaikan melalui rekod-rekod sejarah penuh pengajaran. Misalnya menerusi kisah dan teladan. Cerita di dalam al Quran bukan sekadar untuk diketahui, tetapi adalah mesej petunjuk dari Yang Maha Agung. Ketika era dakwah Nabi Musa kepada kaumnya Bani Israel, Baginda pernah digawatkan dengan kemunculan satu watak penderhaka yang seangkuh Firaun, iaitu Qarun.

Qarun tampil di hadapan Nabi dengan citra kerakusan hartawan lupa daratan. Hartanya yang melimpah ruah digunakan untuk memaksa One Israel memulaukan dakwah Baginda Musa yang giat menyebarkan ahadiat Tuhan.

Semasa di Mesir dahulu, ramai pelajar-pelajar pernah menjejaki tempat yang dipercayai menjadi kawasan Qarun. Ma’bad Qarun, Buhaira Qarun, Qasru Qarun, Qaryah Qarun antara nama-nama tempat yang lazimnya menjadi lokasi penjelajahan para pengunjung dan tetamu dermawan yang teguh membayar tiket puluh-puluhan junaih untuk menyaksikan Qarun yang telah ditenggelamkan. Persoalannya, insafkah kita kepada hakikat yang diberitakan Allah tentang nasib Qarun?

Al Quran memperkenalkan Qarun sebagai orang yang berasal dari kaum Nabi Musa. Hal ini bermakna, Qarun juga dari bangsa Yahudi, samalah seperti Baginda Musa alaihissalam. Begitupun bukanlah bererti Qarun menyebelahi nasib kaumnya, bahkan dengan bongkak terus menindas dan memeras saudara-saudara yang sebangsa dengannya.

Qarun mempunyai kekayaan luar biasa. Kunci-kunci khazanahnya sahaja tidak terpikul oleh sejumlah orang kekar perkasa. Beliau mendakwa kekayaannya adalah hasil usahanya sendiri.

“Sesungguhnya aku diberi (kemewahan harta itu) kerana ilmu yang ada padaku” - Surah al Qasas:78, al Quranul Karim

Dengan mempamerkan segala kekayaannya, Qarun seolah-olah ingin memberikan isyarat kepada kaumnya bahawa dia mampu melakukan segala-gala, mengupah, membeli, membiayai dan menyumbang apa dan berapa sahaja. 3 juta, 4 juta. Sesiapapun bakal disihir dan terpegun menyaksikan kemewahan Qarun.

Jangan cuba mencabar Qarun!

Jangan berani melangkah Qarun!

Jangan sekali-kali berusaha menjatuhkan Qarun!

Qarun mampu memiliki, menakluk, merasuah sesiapa sahaja untuk menewaskan kamu dengan longgokan hartanya. Inilah sedikit gambaran betapa rakusnya Qarun menindas dan mencengkam sesiapa yang menjadi mangsa.

Qarun moden, Qarun hari ini boleh ditafsirkan sebagai golongan kapitalis. Seorang kapitalis tidak memerlukan kuasa di tangan, tetapi cukuplah dia mengawal pemimpin negara dari balik tabir. Boleh jadi dia berselindung dengan nama Dato’ T, lelaki Y, ataupun lelaki X. Dia akan selamat dengan senjata yang dijenterai oleh kemewahan hartanya, biarpun cara yang digunakan itu sangat busuk dan hina, perampas dan pengkhianat.

Qarun yang juga merupakan salah seorang anggota kabinet Firaun, telah menggunakan posisi politiknya untuk memintas pengaruh Musa alaihissalam sebagai rujukan kaum Bani Israel. Qarun pernah menggunakan kekayaannya untuk membiayai rancangan memusnahkan personaliti Musa sebagai Nabi. Qarun turut mengupah mata-matanya sebagai anjing-anjing yang mengawasi setiap gerakan, aktiviti dakwah, program ceramah Baginda Musa alaihissalam.

Pernah satu ketika, Qarun menaja seorang pelacur supaya mengaku bahawa Musa pernah menidurinya. Lalu pelacur yang ditugaskan tersebut berteriak di tengah khalayak bahawa dia pernah berzina dengan Nabi Musa. Khabar-khabar mengenai kes tersebut terus gamat memperkatakan. Belum pun terbukti Musa alaihissalam melakukan, Baginda Musa dilihat di dalam kandang pesalah.

Pelacur itu mendakwa bahawa anak yang sedang dihamilinya, merupakan hubungan terlarang bersama Musa alaihissalam. Sedih dengan fitnah yang melampau ini, Baginda langsung berdoa kepada Allah agar kebenaran menunjukkan cahayanya;

Ya Allah perlihatkan kebenaran. Ya Allah tunjukkan hati wanita ini supaya menyebut perkataan yang benar. Ya Allah janganlah Engkau mengaibkan hamba-MU dan Nabi-MU ini.

Sayunya rintihan Musa alaihissalam itu menyebabkan pelacur tersebut memohon maaf kepadanya dan menceritakan bahawa apa yang dilakukan adalah kerana arahan dan sogokan yang dilakukan oleh Qarun.

“Musa tidak melakukan apa-apa. Dia orang baik. Aku hanya diupah oleh Qarun untuk mengatakan bahawa aku dihamili oleh Musa”.

Mendengar penjelasan pelacur itu, Nabi Musa menyatakan rasa syukurnya kepada Allah. Kisah ini menjadi sebab turun dari Surah al Ahzab ayat 69. Kisah ini dari diriwayatkan dari sumber Isra'iliyyat, Wallahua'alam.

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi) yang telah mencaci Nabi Musa lalu Allah membersihkannya dari segala cacian yang mereka katakan; dan adalah dia (Musa) seorang yang mulia di sisi Allah”

Al Quran turut menyebut tentang kewujudan kelompok yang mengagumi Qarun; iaitu golongan penyokongnya yang mata duitan, materialistik, terlalu ghairah untuk menjadi kaya dengan apa cara sekalipun. Bagi kelompok ini, Qarunlah idola pujaan, Qarunlah hero sanjungan. Malah ada yang menganggap bahawa kekayaan Qarun adalah bukti keredhaan Allah padanya.

Oleh kerana nafsu yang dituruti ingin menjadi kaya seperti Qarun, maka kejayaan diukur dari harta yang diperolehi tanpa mengambil kira dari mana hasilnya dan ke mana ia dibelanjakan.

“Alangkah baiknya kalau kita ada kekayaan seperti yang didapati oleh Qarun. Sesungguhnya dia (Qarun) adalah seorang yang bernasib baik” – Surah al Qasas:79, al Quranul Karim

Kekaguman Bani Israel terhadapnya menyebabkan Qarun terus agam mencabar kebenaran Musa. Qarun merendah-rendahkan kenabian Musa. Qarun memicingkan mata mendengar amaran Allah yang disampaikan oleh Nabi Musa kepadanya. Qarun menuduh Musa sebagai penipu demi memenuhi tujuan politiknya. Qarun mendakwa Musa sebagai sesat supaya para pengikutnya lari meninggalkan ajaran Allah.

“Dan sesungguhnya Kami telah utuskan Musa dengan ayat-ayat Kami dan kekuasaan yang jelas (hujjah yang nyata) kepada Firaun, Haman dan Qarun, lalu mereka mengatakan (menuduh Musa) sebagai ahli sihir yang menipu” - Surah Ghafir:23-24, al Quranul Karim

Sudah menjadi hakikat dunia, orang yang ingkar kepada Allah punya tenaga yang kuat dan ramai, dana yang begitu besar dan super mega. Penderhaka-penderhaka yang dibarisi barisan jentera kerajaan Firaun, Haman dan Qarun, masing-masing bekerjasama bertindak memusnahkan karier Musa alaihissalam.

Bagaimanapun, pemeliharaan Allah kepada hambaNYA yang beriman takkan sirna. Qarun mengakhiri hayatnya dengan nasib yang sangat tragis, hancur luluh ketulahan bumi. Tidak ada satupun kekayaan Qarun yang tersisa, selain puing-puing istananya yang sampai saat ini menunggu detik runtuhnya.

“Maka Kami benamkanlah Qarun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya suatu golonganpun yang menolongnya terhadap azab Allah. Dan tiadalah ia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya)” – Surah al Qasas:81, al Quranul Karim

Qarun bersalah kerana menyalahgunakan kekayaan untuk membiayai kegiatan-kegiatan khianat dan pelbagai kezaliman lagi seperti kempen menjatuhkan Musa alaihissalam. Tetapi ada lagi yang WAJAR DISALAHKAN, iaitu sistem yang mengizinkan fenomena keqarunan itu berlaku.

Jatuhlah politikus seperti Qarun!

Jatuhlah parti syaitan yang membiarkan orang seperti Qarun!

Jatuhlah kamu dengan izin Allah Taala.

5:32 PM by Ustaz Hashim Almaranji · 0

Monday, September 05, 2011

Hukum Mendengar Wanita Menyanyi


Pada hari raya maka berkumadanglah para artis wanita menyanyi di kaca-kaca TV dan di corong-corong radio. Lalu ada orang bertanya apakah dibolehkan wanita menyanyi di khalayak ramai?

Hukum mendengar penyanyi perempuan maka berikut pendapat Asy Syeikh Ahmad asy Syarbashi, salah seorang syeikh di Universit al Azhar didalam bukunya “Mereka bertanya kepada anda...” :

Hukum mendengar suara penyayi perempuan bergantung keadaan suaranya. Apabila suaranya digetarkan dan dapat membangkitkan syahwat maka hal itu haram, diharamkan mendengarkannya. Ini kerana hal itu telah jatuh ke dalam dosa dan dan membangkitkan syahwat. Begitu juga halnya apabila nyanyiannya mengandungi sesuatu yang diharamkan maka hal itu tidak boleh dinyanyikan oleh si penyanyinya (sama ada laki ataupun perempuan) dan tidak boleh didengarkan oleh si pendengar.

Namun jika suara si penyanyi itu adalah biasa saja dan tidak membangkitkan syahwat serta liriknya adalah kebaikan yang akan membangkitkan semangat, keutamaan akhlak maka hal ini tidaklah haram.

" Ruba’i Binti Mu’awwidz Bin Afra berkata:

Nabi Saw datang ke pesta perkahwinanku, lalu baginda duduk di atas dipan seperti dudukmu denganku, lalu mulailah beberapa orang hamba perempuan kami memukul gendang dan mereka menyanyi dengan memuji orang yang mati syahid pada perang Badar. Tiba-tiba salah seorang di antara mereka berkata: “Di antara kita ada Nabi S.A.W. yang mengetahui apa yang akan terjadi kemudian.” Maka Nabi S.A.W. bersabda:

“Berhentilah perbualan itu. Teruskanlah apa yang kamu (nyanyikan) tadi.” [HR. Bukhari, dalam Fâth al-Bârî, juz. III, hal. 113, dari Aisyah ra].

Suara adalah suatu perkara, tapi bagaimana jika wanita itu menyanyi di kaca TV atau di khalayak ramai yg bermakna dia mendedahkan mukanya meskipun muka bukan aurat tetapi arahan Allah supaya direndahkan pandangan lelaki terhadap wanita dan sebaliknya akan dilanggari. Justeru pandangan mengatakan haram wanita menyanyi bukan sahaja disebabkan bimbang fitnah suaranya tetapi juga arahan Allah yg disebutkan tadi.

Wallahu 'Alam....

2:43 PM by Ustaz Hashim Almaranji · 0